Home / Internasional

Kamis, 19 Agustus 2021 - 23:22 WIB

Amrullah Saleh  Gandeng Oposisi Afghanistan, Serang Balik Taliban

Wakil Presiden Afghanistan, Amrullah Saleh mengambil langkah mengejutkan usai mendeklarasikan diri sebagai Presiden Afghanistan menggantikan Ashraf Ghani. Amrullah memilih menyerang balik Taliban yang tengah berkuasa di Afghanistan dengan menggandeng oposisi anti Taliban.

Seperti dilansir AFP, Rabu (18/8/2021), Saleh yang sebelumnya menjabat Wapres di bawah Presiden Ghani ini diduga bersembunyi di area Lembah Panshir di sebelah timur laut Kabul, yang menjadi satu-satunya wilayah tersisa di Afghanistan yang tidak dikuasai Taliban. Saleh memastikan tidak akan pernah mengakui Taliban sebagai penguasa Afghanistan.

Lantas siapa oposisi yang digandeng Saleh?

Dia adalah Ahmad Massoud, putra dari Ahmad Shah Massoud yang juga komandan mujahidin dan pahlawan Tajik dari Lembah Panjshir. Dilansir dari Reuters Ahmad Massoud diketahui kehilangan ayahnya saat berusia 12 tahun. Ayahnya dibunuh oleh wartawan gadungan yang membawa bom dalam bentuk kamera beberapa hari sebelum serangan 11 September 2001 di Amerika Serikat.

Tak hanya itu, Ahmad Shah Massoud juga dikenal sebagai komandan Mujahidin yang menentang fundamentalisme yang diusung oleh Taliban.

Baca Juga  Arahan Kasad di Makodam XVII/Cenderawasih: Cintai Rakyat Papua

Perjuangan Ahmad Shah Massoud pun kini diteruskan oleh putranya. Ahmad Massoud saat ini dikenal sebagai tokoh Afghanistan yang menentang keras kesepakatan damai antara Amerika Serikat dan Taliban.

Ahmad Massoud kini berusia 32 tahun. Dia yang menjalani pendidikan keperwiraan oleh militer Inggris itu menawarkan wilayahnya sebagai benteng terakhir anti-Taliban.

Meskipun masih relatif baru dalam politik Afghanistan, aura nama ayahnya menambah bobot orasi Ahmad Massoud di negeri tersebut.

“Ini sangat rahasia. Itu terjadi di balik pintu tertutup,” kata Massoud kepada Reuters dalam sebuah wawancara mengomentari perjanjian Taliban dan AS pada 6 September 2019 lalu.

“Kami melihat kesepakatan damai sebagai peluang besar, tetapi sayangnya cara mengelolanya mengecewakan,” kata Massoud. “Kami ingin melihat kejelasan, kami ingin melihat orang-orang dari seluruh negeri terlibat di dalamnya.”

Massoud mengaku sempat curiga lantaran pada 2019 sempat ada perjanjian antara Amerika Serikat dengan pihak Taliban. Dia menyebut kesepakatan itu berdampak pada ditariknya ribuan tentara AS sebagai imbalan atas janji Taliban untuk tidak membiarkan Afghanistan digunakan sebagai pangkalan untuk serangan di masa depan terhadap Amerika Serikat dan sekutunya.

Baca Juga  Kerahkan Pasukan Tempur Multinasional Forward Presence (eFP ) Nato Ke NegaraTetangga Ukraina

Tak hanya itu, Massoud berkeyakinan perubahan status negara Afghanistan hanya bisa dilakukan melalui referendum.

“Bagi kami, Republik Islam Afghanistan adalah garis merah kami,” kata Massoud, seraya menambahkan bahwa setiap perubahan status negara hanya dapat dilakukan melalui referendum.

Banyak yang khawatir tentang perpecahan di sepanjang garis etnis dan regional, dengan Tajik dan Hazara yang berbahasa Persia dari utara dan barat melawan Pashtun selatan dan timur. Kenangan perang saudara tahun 1990-an sangat jelas, maka dari itu, Massoud tak ingin melihat perang pecah lagi.

“Kami tidak ingin melihat perang lagi pecah,” kata Massoud. “Perdamaian ini harus mengakhiri perang sekaligus.”

pisisi Taliban Bersiap

Menurut laporan yang belum terkonfirmasi, oposisi anti-Taliban pada Rabu (18/8) mulai berekspansi keluar dari Lembah Panjshir. Sebagian distrik di Charikar, tak jauh dari Bagram, bekas pangkalan militer AS di utara Kabul juga mulai dikuasai.

Berbagai media mengabarkan, kelompok minoritas Hazara juga mulai berdatangan ke lembah Panjshir untuk mencari perlindungan.

Baca Juga  Ambisi Putin Hidupkan Uni Soviet

“Saya tidak akan mengecewakan jutaan orang yang masih mau mendengar saya. Saya tidak akan pernah hidup di bawah satu langit dengan Taliban. Tidak akan,” tulis Amrullah Saleh via Twitter pada Minggu (15/8), jelang jatuhnya ibu kota Kabul ke tangan Taliban.

Lembah Panjshir yang diapit menara batu khas pegunungan Hindu Kush punya reputasi anker sebagai benteng alam yang tidak bisa ditembus. Kondisi geografisnya membuat seisi lembah mudah dipertahankan dengan jumlah pasukan yang kecil.

Kawasan etnis Tajik yang berjarak 100 km dari ibu kota Kabul itu dulu melindungi Mujahiddin Afganistan dari gempuran Uni Sovyet pada dekade 1970an, dan kini

Bahkan selama era Republik Islam Afganistan, kawasan ini diakui sebagai yang paling aman, di mana warga asing bisa berkegiatan di luar tanpa dikawal pasukan bersenjata.

“Kami tidak akan membiarkan Taliban memasuki Panjshir, dan akan melawan dengan semua daya dan upaya,” kata seorang warga lokal kepada AFP.( IDN )

Share :

Baca Juga

Internasional

Rusia Culik Wali Kota Ukraina, Zelensky Telepon Macron

Internasional

Dialog Rusia –  Ukraina Alot, Putin Ingin Ukraina Netral

Internasional

Pasukan  Ciber Ukraina Serang Rusia

Internasional

With a Rise in Economic Cooperation between Indonesia and Israel,

Internasional

Konferensi (KTT) ASEAN Prioritas Promoting Competitiveness, Resilienceand Agility of Workers for the Future of Wor

Internasional

Putin Frustasi Pertahanan Ukraina Kuat, Gagal Dominasi Udara

Internasional

Presiden Jokowi Singgung Krisis Politik di Myanmar Ketika Menghadiri KTT ASEAN ke-39 Secara Virtual

Internasional

RISSC: Jokowi 50 Tokoh Muslim Berpengaruh Dunia

Contact Us