Home / Internasional

Senin, 28 Februari 2022 - 06:29 WIB

Putin Ingin Membunuh atau Menangkap Volodymyr Zelensky

Kiev, Idn Hari Ini- Nama Volodymyr Zelensky sudah membuat kontroversi saat memenangi kursi presiden Ukraina pada tahun 2019. Dalam perang pelawak melawan agen rahasia, Zelensky kembali menjadi sorotan saat menghadapi invasi bar-bar militer Rusia yang diperintah Presiden Vladimir Putin.

Sebagai bintang komedi, Zelensky harus benar-benar serius menghadapi kekacauan dan kehancuran Ukraina akibat invasi Rusia. Pada Sabtu (26/2/2022), dia cukup berani tetap bertahan di Gedung Kepresidenan Bankova, Kiev dan menolak tawaran evakuasi pemerintah Amerika Serikat agar tidak ditangkap atau dibunuh pasukan Rusia.

Pejabat AS menilai Rusia ingin mengakhiri perang secepatnya dengan membunuh Zelensky atau menangkapnya. Kelak Putin ingin menempatkan pemimpin baru Ukraina yang patuh kepada Rusia untuk menggantikan Zelensky.

Tetapi siapakah Zelensky yang diibaratkan pelawak melawan agen intelijen? Ketika Volodymyr Zelensky pertama kali muncul di layar TV sebagai presiden Ukraina, dia melakukannya sebagai aktor dalam serial komedi populer.

Bak dalam mimpi, kisah rekaan di televisi sungguh terjadi pada April 2019 dan dia menjadi presiden dalam kenyataan. Sekarang Zelensky memimpin negara berpenduduk 44 juta orang dan menghadapi ancaman militer Rusia di perbatasannya.

Dalam peran di TV dalam Servant of the People, Zelensky memerankan seorang guru sejarah yang rendah hati yang menjadi presiden secara kebetulan setelah video kata-kata kasarnya terhadap korupsi menjadi viral secara daring. Serial itu adalah kisah dongeng yang menangkap imajinasi orang Ukraina yang kecewa dengan politik.

Melihat Pelawak Versus Agen Rahasia dalam Perang Ukraina Lawan Rusia

Hamba Rakyat menjadi nama partainya, ketika Volodymyr Zelensky berkampanye dengan pesan pembersihan politik dan berjanji untuk membawa perdamaian ke timur.

Baca Juga  Ambisi Putin Hidupkan Uni Soviet

Sekarang penumpukan pasukan Rusia di sekitar perbatasan Ukraina telah menempatkan pemimpin nasional yang tidak mungkin di jantung krisis internasional yang mengingatkan kembali pada krisis terdalam Perang Dingin Barat dengan Rusia.

Presiden berusia 44 tahun itu harus melangkah dengan baik, menggalang dukungan untuk perjuangan Ukraina sambil meminta Barat untuk tidak menyebarkan kepanikan dan melakukan yang terbaik untuk tidak membuat khawatir penduduk.

Lahir di pusat kota Kryvyi Rih dari orang tua Yahudi, Volodymyr Zelensky lulus dari Universitas Ekonomi Nasional Kiev dengan gelar sarjana hukum. Namun, itu adalah komedi yang ternyata menjadi panggilannya.

Sebagai seorang pemuda, Zelensky secara teratur berpartisipasi dalam acara komedi tim kompetitif di TV Rusia. Pada tahun 2003, ia mendirikan satu perusahaan produksi TV yang sukses dinamai tim komedinya, Kvartal 95.

Perusahaan tersebut memproduksi acara untuk jaringan 1+1 Ukraina, yang pemilik miliarder kontroversialnya, Ihor Kolomoisky, kemudian akan mendukung pencalonan Zelensky sebagai presiden. Namun, hingga pertengahan 2010-an, karier di TV dan film seperti Love in the Big City (2009) dan Rzhevsky Versus Napoleon (2012) adalah fokus utama Zelensky.

Panggung untuk kebangkitan politik Zelensky yang tidak terduga ditetapkan oleh peristiwa yang bergejolak pada tahun 2014, ketika Presiden Ukraina pro-Rusia Viktor Yanukovych digulingkan setelah berbulan-bulan protes. Rusia kemudian merebut Krimea dan mendukung separatis di timur dalam perang dengan Ukraina yang berlanjut hingga hari ini.

Zelensky mengalahkan presiden petahana Petro Poroshenko, yang berusaha menggambarkan saingannya sebagai pemula politik meskipun pemilih melihatnya sebagai aset. Dia terpilih dan menang telak dengan 73,2% suara dan dilantik sebagai presiden keenam Ukraina pada 20 Mei 2019.

Baca Juga  Serangan Bom Guncang Afghanistan Tewaskan Komandan Taliban

Agen Intelijen

Sebaliknya, Vladimir Putin adalah sosok agen intelijen yang menguasai negara kuat dan punya wewenang besar. Selama beberapa dekade, presiden Rusia telah menjadi salah satu tokoh paling berpengaruh dalam politik dunia. Sementara kebanyakan orang merasa bahwa Putin adalah orang yang berpotensi berbahaya, mereka tidak pernah membayangkan bahwa dia akan melakukan hal ekstrem seperti sekarang ini, terutama di abad ke-21.

Orang-orang sekarang bertanya pada diri sendiri bagaimana satu orang bisa begitu kejam dan kejam. Namun banyak orang berusaha menebak kunci kepribadian Vladimir Vladimirovich Putin.

Lahir di Leningrad pada tahun 1952, karakter penyendiri pemimpin Kremlin terbentuk selama masa kecilnya, ketika ia harus tumbuh dalam keluarga pengganti yang telah dikirim oleh orang tua kandungnya.

Menurut ilmuwan politik Stanislav Belkowski, kondisi itu adalah saat yang sangat traumatis bagi Putin, dan membuatnya tidak mempercayai orang dan hanya merasa nyaman berada di dekat hewan. Faktanya, satu-satunya teman presiden Rusia adalah dua anjingnya, Koni dan Buffy.

Biasanya, luka seperti kurangnya kasih sayang atau kesepian ditutupi dengan wajah yang kuat dan wajah yang berani. Hal ini juga berlaku bagi Putin, yang selalu mencari perhatian dan menunjukkan dirinya sebagai laki-laki yang dominan kapan pun ia bisa atau jika ia tertarik untuk melakukannya.

Dalam beberapa tahun terakhir, Putin terlihat dalam pose kalender saat memancing dengan telanjang dada, mengacungkan senapan atau mengendarai Harley Davidson, semuanya untuk memberikan ilusi superioritas maskulin.

Dalam kasus Putin, penulis Jerman Erich Schmidt-Eenboom mengklaim bahwa mantan agen intelijen KGB itu secara fisik melecehkan mantan istrinya Ludmila pada 1980-an. Hingga hari ini, dia tidak memiliki hubungan dengannya (mereka bercerai), atau dengan kedua putrinya dari pernikahan, Mariya, 37 tahun, dan Ekaterina, 36 tahun.

Baca Juga  Sampah Bandara Soekarno-Hatta Menggunung, Akibat Warisan PT. ISU Yang Tidak Memenuhi Standarisasi SLA

Selain itu, penulis yang sama mengungkapkan fakta aneh tentang Putin: “Seks dan kehidupan seks benar-benar asing baginya”. Jika Putin adalah ancaman utama Barat saat ini, pada pertengahan abad ke-20 ada pemimpin lain yang juga menjadi ancaman bagi seluruh dunia: Adolf Hitler.

Seorang pria yang memiliki beberapa kesamaan dengan presiden Rusia, seperti trauma masa kecil, kurangnya kasih sayang dan pencarian kekuasaan tidak hanya secara ekonomi dan sosial, tetapi secara teritorial.

Meskipun benar bahwa Vladimir Putin belum nyaris meluncurkan holocaust anti-Semit dalam beberapa dekade terakhir, menurut banyak orang, ia menunjukkan tanda-tanda fanatisme ekspansionis dan obsesi untuk mencapai dominasi total Rusia.

Narasi ini berakar pada nostalgia, karena bagi banyak ilmuwan politik, Putin tidak lebih dari satu produk, produk dari penghinaan USSR oleh AS pada akhir Perang Dingin.

Singkatnya, jelas bahwa satu-satunya obsesi nyata Vladimir Putin adalah kekuasaan, yang dicapai melalui rasa takut.

Putin adalah seorang pria yang menggambarkan dirinya sebagai seseorang yang merindukan nostalgia mengembalikan Rusia ke relevansi politik dan teritorial pada masa Uni Soviet, tetapi pada kenyataannya, hanya ingin dikagumi dan dicintai. Begitulah potret psikologis salah satu pria paling berbahaya di dunia saat ini.  (IDN )

Tag: Headline, internasional, Invasi Ukraina Rusia, Nato, Sanksi Ekonomi

Share :

Baca Juga

DKI

Kapolri Pantau Command Center Pengamanan KTT Asean

Internasional

Dialog Rusia –  Ukraina Alot, Putin Ingin Ukraina Netral

Internasional

Presiden Jokowi Singgung Krisis Politik di Myanmar Ketika Menghadiri KTT ASEAN ke-39 Secara Virtual

Internasional

Amrullah Saleh  Gandeng Oposisi Afghanistan, Serang Balik Taliban

Internasional

Rusia Makin Brutal Gempur Ukraina Timur, 10 Warga Sipil Tewas

Daerah

Wakil Bupati Samosir, Sambut Hangat Kunker Wakil Dubes Amerika Serikat

Internasional

Ambisi Putin Hidupkan Uni Soviet

Internasional

Rusia Hantam Ukraina dengan Rudal Hipersonik  dari Laut Hitam dan Laut Kaspia

Contact Us